APD Terbatas, Puluhan Tenaga Kesehatan di Nias Positif Covid-19

Updateinfoo.com - Kasus konfirmasi Covid-19 di Kepulauan Nias melonjak drastis menjadi perhatian. Kondisinya semakin mengkhawatirkan karena terbatasnya sarana dan prasarana di kawasan itu.

Jumlah konfirmasi Covid-19 di Nias pada Rabu (16/9) berjumlah 106 kasus. Padahal bulan lalu kawasan itu masih termasuk zona hijau.

Bupati Nias, Sokhiatulo Laoli mengungkapkan, mereka menghadapi sejumlah kendala dalam mencegah penyebaran Covid-19. Salah satunya keterbatasan alat pelindung diri (APD) bagi para dokter dan tenaga kesehatan.

"Yang menjadi kendala ada beberapa hal. Yang pertama kita itu kekurangan APD untuk tenaga kesehatan kita, sehingga itulah sebabnya terpapar 33 orang tenaga kesehatan kita, yang terdiri dari 4 dokter, sisanya perawat dan bidan," katanya usai rapat koordinasi dengan Gubernur Sumut dan kepala daerah se-Kepulauan Nias di Pendopo Rumah Dinas Gubernur Jalan Jenderal Sudirman, Medan, Rabu (16/9).

Selain itu, alat rapid test jumlahnya terbatas. Cartridge polymerase chain reaction (PCR) yang sangat dibutuhkan juga sudah nyaris habis. Akibatnya, warga yang hasil rapid testnya reaktif tidak dapat segera menjalani swab.

"Kita hanya gunakan catridge itu hanya untuk (pasien) yang berat, yang sudah bergejala. Nah tapi sebenarnya kan dari hasil rapid test itu harus diswab untuk memastikan positif tidak. Itu kesulitan-kesulitan kita di sana," jelas Sokhiatulo.

Senada dengan Bupati Nias, Wali Kota Gunung Sitoli, Lakhomizaro Zebua juga mengharapkan Pemprov Sumut untuk menyiapkan alat swab dan tenaga medis. Dia menjelaskan, saat ini di Gunung Sitoli ada 2 Puskesmas dan 1 hotel yang sedang dipakai untuk mengisolasi orang terpapar Covid-19.

Mengenai keterbatasan alat pendukung swab-PCR di Nias, Kadis Kesehatan Sumut Alwi Mujahit mengusulkan untuk mengadakan lab PCR portable container. Kontainer sudah didesain sedemikian rupa menjadi laboratorium PCR. Namun hal itu memerlukan waktu.

"Nanti akan diajukan dulu," ujar Alwi singkat.

Sebelumnya, Gubernur Sumut Edy Rahmayadi mengatakan, untuk mengendalikan penyebaran Covid-19 di Kepulauan Nias, disepakati untuk melakukan penyekatan aktif. Penumpang pesawat dan kapal laut menuju Nias diwajibkan membawa surat hasil tes PCR yang menyatakan negatif Covid-19.

"Namun demikian walaupun dia membawa surat swab pernyataan negatif, begitu sampai di Nias tetap diisolasi selama 3 hari. Kita siapkan tempat isolasi," tegasnya.

Sumber: Merdeka.com

Untuk Mendapatkan Update Berita TERBARU
Follow Kami Juga Di :

Facebook Klik : UPDATE INFO
Instagram Klik : UPDATE INFOO
Telegram Klik : UPDATE INFOO OFFICIAL
Twitter Klik : UPDATE INFOO

Budayakan Membaca Agar Kenali Fakta
Terima Kasih

0 Response to "APD Terbatas, Puluhan Tenaga Kesehatan di Nias Positif Covid-19"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel