5 Alasan Penting Harus Tinjau Kembali Rencana Keuangan, Termasuk di Masa Pandemi

Updateinfoo.com - Membuat rencana keuangan amat sangat penting untuk menjaga hidup dari kesulitan. Apalagi, di tengah pandemi seperti saat ini, perencanaan keuangan dibutuhkan untuk menghadapi kejadian yang tidak terduga sekalipun.

Namun, kurangnya melihat atau menengok kembali realisasi rencana keuangan membuat orang sulit untuk pencapaian tujuan keuangan. Oleh karena itu, sangat disarankan secara periodik untuk melihat kembali realisasi keuangan.

Seberapa sering dan mengapa sebuah perencanaan keuangan harus ditinjau ulang? Terlepas dari ulasan yang dijadwalkan dengan melibatkan perencana keuangan, berikut adalah lima indikator utama yang bisa Anda lakukan untuk mengatur atau meninjau keuangan Anda.

Dikutip dari Entrepreneur.com, berikut selengkapnya:

Mengubah Tujuan Keuangan


Saat mempersiapkan rencana keuangan, harus ada tujuan dan sasaran spesifik yang menurut individu dapat mereka capai dalam periode waktu tertentu. Ini mungkin termasuk menabung untuk pensiun, menabung untuk membeli rumah baru atau menabung untuk pendidikan tinggi anak-anak.

Tujuan yang harus dilihat kembali setelah waktu berlalu untuk menyesuaikan perubahan kondisi ekonomi atau inflasi. Jika rencana awal adalah pensiun pada usia 50 tahun, tunda hingga 55 tahun untuk memberikan tahun penghasilan lebih banyak, atau menambah jumlah investasi.

Tinjauan atas rencana keuangan dapat membantu menentukan apakah tujuan itu realistis, dan dapat dicapai dalam situasi saat ini dan apakah penyesuaian diperlukan. Prioritas juga dapat berubah.

Ada Kenaikan atau Pemotongan Gaji


Seseorang mungkin telah menerima kenaikan gaji atau bonus. Bisa juga seseorang harus menghadapi pemotongan gaji untuk membantu perusahaan bertahan dalam masa-masa sulit ini.

Setiap perubahan signifikan dalam pendapatan akan berdampak langsung pada rencana keuangan. Perubahan positif dapat mengarah pada pencapaian tujuan seseorang sebelumnya atau membiarkan individu tersebut memimpikan impian yang lebih besar.

Dalam hal terjadi perubahan pendapatan, rencana keuangan harus ditinjau untuk merevisi jumlah dan tujuan investasi. Mungkin tanggal keberhasilan yang ditargetkan perlu dipindahkan, atau jumlahnya perlu disesuaikan. Jika ada tujuan yang tidak bisa diubah, mungkin sudah saatnya mencari sumber penghasilan tambahan.

Keadaan Darurat


Keadaan darurat keuangan biasanya terjadi tanpa peringatan dan dapat menyebabkan tekanan besar. Keadaan darurat medis dapat membakar lubang besar dalam tabungan, terutama jika rencana keuangan tidak mencakup kepentingan semacam itu dengan asuransi kesehatan yang memadai.

Seseorang bahkan mungkin menghadapi kehilangan pendapatan jika itu penyakit jangka panjang atau perawatan lanjutan diperlukan. Atau, seseorang mungkin harus menutupi biaya mobil yang rusak setelah kecelakaan di jalan atau mengganti mobil yang telah dicuri. Transportasi alternatif sementara mobil tidak tersedia akan menjadi biaya tambahan lainnya.

Pengeluaran yang tidak direncanakan tersebut memiliki dampak langsung pada tujuan keuangan. Jadi tinjauan rencana keuangan akan diperlukan untuk memastikan seseorang melewati keadaan darurat dengan bersiap menghadapi hal-hal yang tidak terduga.

Perubahan Status Perkawinan


Perubahan status perkawinan, kelahiran anak atau kematian orang yang dicintai dapat memengaruhi arus kas dan memengaruhi rencana keuangan.

Jika keluarga tumbuh, pengeluaran akan lebih tinggi karena perlindungan asuransi jiwa lebih mungkin diperlukan, sehingga tanggungan dilindungi jika terjadi kematian mendadak.

Perencanaan lahan yang tepat adalah penting, dimulai dengan menulis surat wasiat yang dengan jelas menyatakan siapa yang harus mewarisi aset seseorang untuk menghindari perselisihan. Jika ada perubahan dalam keluarga atau penerima manfaat, ini harus tercermin dalam surat wasiat.

Tingkat Toleransi Risiko


Risiko (fungsi usia, pengalaman masa lalu, dan pengetahuan), dan tingkat toleransi risiko (fungsi pendapatan, pengeluaran, tanggung jawab keuangan, dan kedekatan dengan tujuan) adalah penentu penting dalam menyusun rencana keuangan. Ini tidak statis dan berubah seiring perkembangan kehidupan seseorang.

Seorang investor muda lebih mungkin untuk bersedia mengambil risiko investasi yang lebih tinggi. Portofolio mereka akan condong ke arah kelas aset berisiko seperti ekuitas. Tetapi jika seseorang lebih dekat dengan pensiun, tingkat toleransi risiko mungkin lebih rendah, dan alokasi aset dalam portofolio perlu direvisi.

Tinjauan tahunan, dua tahunan, atau triwulanan atas rencana keuangan akan meningkatkan peluang untuk mencapai tujuannya, dengan memungkinkan penggabungan setiap perubahan pribadi atau ekonomi.

Suatu tinjauan juga memungkinkan seseorang untuk menganalisis investasi individu dan menentukan apakah penyeimbangan kembali atau penyesuaian investasi diperlukan. Mungkin Anda bisa konsultasikan dengan perencana keuangan berlisensi, untuk membantu merencanakan rute untuk mencapai tujuan keuangan.

Sumber: Liputan6.com

Untuk Mendapatkan Update Berita TERBARU
Follow Kami Juga Di :

Facebook Klik : UPDATE INFO
Instagram Klik : UPDATE INFOO
Telegram Klik : UPDATE INFOO OFFICIAL
Twitter Klik : UPDATE INFOO

Budayakan Membaca Agar Kenali Fakta
Terima Kasih

0 Response to "5 Alasan Penting Harus Tinjau Kembali Rencana Keuangan, Termasuk di Masa Pandemi"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel