Trump Kembali Ancam Pakai Kekerasan ke Demonstran di Washington DC

President Donald Trump returns to the White House after visiting outside St. Johns Church, Monday, June 1, 2020, in Washington. Part of the church was set on fire during protests on Sunday night. (AP Photo/Patrick Semansky)

UpdateInfoo.com -  Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump kembali melontarkan ancaman untuk para demonstran di Washington DC. Trump bersumpah akan memakai kekerasan jika para demonstran berupaya menciptakan 'zona otonomi' bebas polisi di ibu kota AS tersebut.

Seperti dilansir AFP, Rabu (24/6/2020), ancaman itu disampaikan Trump dalam cuitan terbaru via akun Twitter-nya pada Selasa (23/6) pagi waktu AS. Trump juga mengancam akan memberlakukan hukuman penjara yang berat bagi para 'anarkis' yang merusak monumen nasional saat berunjuk rasa.

"Saya telah memberikan wewenang terhadap Pemerintah Federal untuk menangkap siapa saja yang melakukan vandalisme atau merusak monumen apapun, patung apapun, atau properti Federal lainnya semacam itu di AS, dengan hukuman maksimal 10 tahun penjara," tulis Trump dalam cuitannya.

"Tidak akan pernah ada 'Zona Otonomi' di Washington DC, selama saya menjadi Presiden Anda. Jika mereka mencoba (menciptakan Zona Otonomi), mereka akan berhadapan dengan kekuatan serius," tegas Trump.

Diketahui bahwa para demonstran di Seattle, negara bagian Washington, menciptakan 'Zona Otonomi' dua pekan lalu, yang memicu kemarahan di kalangan konservatif AS. Zona otonomi itu dibangun di sepanjang enam blok setelah seseorang ditembak mati pada Sabtu (20/6) lalu.

Sementara di Washington DC, ibu kota AS, polisi menggunakan semprotan merica untuk membubarkan demonstran yang berupaya merobohkan patung Presiden ke-7 AS, Andrew Jackson, yang berdiri di Taman Lafayette, dekat Gedung Putih. Patung itu menjadi target karena riwayat Jackson sebagai pemilik budak dan kebijakan brutalnya terhadap warga pribumi AS.

Polisi membubarkan demonstran dengan tongkat pemukul dan semprotan merica, namun patung Andrew Jackson sudah penuh coretan slogan dan berbagai julukan. Aksi merusak monumen dan patung di AS marak usai terjadi unjuk rasa besar-besaran menuntut keadilan ras yang dipicu kematian pria kulit hitam bernama George Floyd di tangan polisi Minneapolis.

Selain berupaya merobohkan patung Presiden ke-7 AS, para demonstran di Washington DC juga berupaya mendirikan tenda-tenda di taman dekat Gedung Putih. Coretan berbunyi 'BHAZ' yang merupakan kependekan Black House Autonomous Zone terlihat di dekat gereja setempat.

Dalam komentarnya sebelum terbang ke Arizona untuk menemui pendukungnya, Trump menyebut orang-orang yang merusak monumen federal 'bukanlah demonstran', melainkan para 'anarkis'. (dtk)

Untuk Mendapatkan Update Berita TERBARU
Follow Kami Juga Di :

Facebook Klik : UPDATE INFO
Instagram Klik : UPDATE INFOO
Telegram Klik : UPDATE INFOO OFFICIAL
Twitter Klik : UPDATE INFOO

Budayakan Membaca Agar Kenali Fakta
Terima Kasih

0 Response to "Trump Kembali Ancam Pakai Kekerasan ke Demonstran di Washington DC"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel