Pemerintah Jelaskan soal Kasus Baru Corona Nyaris Seribu Jelang New Normal

Kota Bekasi akan menerapkan new normal atau kenormalan baru setelah masa pembatasan sosial berskala besar (PSBB) berakhir. Jelang

UpdateInfoo.com -  Menjelang kenormalan baru ('new normal'), kasus baru melonjak nyaris seribu. Namun bukan berarti semua wilayah di Indonesia mengalami lonjakan angka COVID-19. Pemerintah menjelaskan soal kondisi ini.

"Apakah hampir seribu kasus itu ada di seluruh Indonesia? Apakah sudah melihat distribusinya?" kata Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan COVID-19 Achmad Yurianto mengawali penjelasan dengan gaya bertanya, kepada detikcom, Minggu (7/6/2020).

Data COVID-19 di Indonesia pada Sabtu (6/6) kemarin menunjukkan ada 993 kasus baru COVID-19. Dari 34 provinsi dan 421 kabupaten/kota yang tercatat mengalami kasus virus Corona, ada sejumlah provinsi yang mengalami nol kasus baru, yakni Aceh, Bengkulu, Sulawesi Tenggara, Sulawesi barat, dan NTT. Peningkatan kasus terbanyak ada di Jawa Timur, DKI, Sulut, dan Papua.

"Ini terkait status epidemi kabupaten/kota yang tidak sama. Maka, perlakuan juga tidak sama," kata Yurianto.

Maka, tidak semua daerah akan menjalankan 'new normal' secara serentak. Apabila suatu daerah punya angka penyebaran COVID-19 yang tinggi, 'new normal' tidak serta-merta diterapkan.

"Ini akan disampaikan Ketua Tim Pakar Wiku Adisasmito, mana yang bisa dimulai dan bidang apa yang bisa dimulai. Setiap Senin, Prof Wiku akan menyampaikan detail tingkat risiko per kabupaten/kota," kata Yuri. (dtk)

Untuk Mendapatkan Update Berita TERBARU
Follow Kami Juga Di :

Facebook Klik : UPDATE INFO
Instagram Klik : UPDATE INFOO
Telegram Klik : UPDATE INFOO OFFICIAL
Twitter Klik : UPDATE INFOO

Budayakan Membaca Agar Kenali Fakta
Terima Kasih

0 Response to "Pemerintah Jelaskan soal Kasus Baru Corona Nyaris Seribu Jelang New Normal"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel