George Floyd, 'Raksasa Lembut' yang Jadi Simbol Perlawanan terhadap Rasisme

Mural penghormatan untuk George Floyd (AFP/JOHANNES EISELE)
Mural penghormatan untuk George Floyd (AFP/JOHANNES EISELE)
UpdateInfoo.com -  George Floyd, warga kulit hitam yang dibunuh oleh polisi kulit putih menjadi simbol perlawanan global terhadap rasisme. Semasa hidupnya, dia dikenal sebagai 'raksasa berhati lembut' meskipun memiliki beberapa catatan kriminal.

Dilansir dari AFP, Selasa (9/6/2020), dengan tubuh setinggi 1,93 meter, Floyd dikenal teman-teman dan keluarga sebagai "raksasa berhati lembut," seorang rapper dan atlet yang pernah bermasalah dengan hukum dan punya masalah kecanduan, tetapi selalu menginginkan yang terbaik untuk anaknya.

Ibunya, yang ia sebut-sebut saat sekarat pada 25 Mei di Minneapolis, pindah ke Houston tak lama setelah Floyd dilahirkan pada tahun 1973 di North Carolina.

Dia tumbuh di Third Ward, sebuah lingkungan yang miskin. Sebagian besar penduduk Amerika keturunan Afrika tinggal di Houston tengah.

"Kami tidak memiliki banyak harta, tetapi kami selalu saling memiliki," kata sepupu Floyd, Shareeduh Tate saat pertemuan peringatan pekan lalu di Minneapolis.

Guru kelas dua SD-nya, Waynel Sexton mengatakan bahwa ketika berusia 7 tahun, Floyd bercita-cita ingin menjadi hakim Mahkamah Agung.

Di SMA Jake Yates, ia berperan sebagai kakak bagi banyak anak lelaki setempat.

"Dia mengajar kita bagaimana menjadi seorang pria karena dia sudah ada di dunia sebelum kita," kata adik lelakinya, Philonise Floyd.

Floyd jago bermain di lapangan sepak bola dan unggul dalam permainan bola basket.

"Dia monster di lapangan," kata Philonise. "Tapi dalam hidup, secara umum, saat berbicara dengan orang-orang, dia adalah raksasa yang lembut hati," imbuhnya.

Dia keluar dari perguruan tinggi dan kembali ke Houston untuk membantu keluarganya. Pada 1990-an, ia terjun ke sirkuit hip-hop Houston dengan nama "Big Floyd," di mana ia menikmati beberapa kesuksesan.

Namun sayangnya, Floyd tidak bisa lepas dari lingkungan keras bawah tanah Houston. Floyd ditangkap beberapa kali karena pencurian dan pengedaran narkoba. Media lokal mengatakan dia dipenjara pada awal 2000-an karena perampokan bersenjata dan menjalani hukuman empat tahun.

Setelah dipenjara, dia bertaubat sembari mendalami agama dan dekat dengan pendeta sebuah gereja di Bangsal Ketiga. Dia menggunakan ketenaran dan cintanya kepada bintang bola basket Lebron James untuk menarik para pemuda ke dalam pelayanan, di mana dia mengajarkan mereka tentang agama dan melatih mereka bermain bola basket.

"Dia kuat, dia punya kekuatan lewat kata-kata," kata Philonise.

Floyd pindah ke Minneapolis pada tahun 2014 untuk "perubahan hidup" dan untuk mencari pekerjaan yang lebih stabil untuk membantu ibu dari anak perempuannya yang baru lahir, Gianna.

Dia bekerja sebagai sopir truk untuk Salvation Army dan kemudian sebagai penjaga pintu di sebuah bar, pekerjaannya yang hilang ketika restoran kota tutup karena pandemi.

"Saya mendapatkan kekurangan dan kekurangan saya, dan saya tidak lebih baik dari orang lain," tulis Floyd di Instagram pada 2017 lalu.

Namun, pada 25 Mei, Floyd meninggal akibat sesak napas ketika lehernya ditekan lutut seorang petugas polisi, yang terekam dalam sebuah video dan langsung menjadi viral di seluruh dunia.

Kata-kata terakhirnya - "Saya tidak bisa bernafas" - dan potretnya telah tersebar ke seluruh dunia, bersama dengan tuntutan orang Afrika-Amerika untuk mengakhiri rasisme dan kebrutalan polisi.

Floyd akan dimakamkan Selasa (9/6) di sebelah ibunya Larcenia, yang meninggal pada tahun 2018. Warga Third Ward di Houston, tempat dia dibesarkan, telah memberikan penghormatan dengan dua mural.

Warga membuat muralnya, gambar "Big Floyd" dengan sayap malaikat dan lingkaran cahaya di sekitar kepalanya. (dtk)

Untuk Mendapatkan Update Berita TERBARU
Follow Kami Juga Di :

Facebook Klik : UPDATE INFO
Instagram Klik : UPDATE INFOO
Telegram Klik : UPDATE INFOO OFFICIAL
Twitter Klik : UPDATE INFOO

Budayakan Membaca Agar Kenali Fakta
Terima Kasih

0 Response to "George Floyd, 'Raksasa Lembut' yang Jadi Simbol Perlawanan terhadap Rasisme"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel