MAKALAH MANAJEMEN LABORATORIUM


Hasil gambar untuk gambar laboratorium
KATA PENGANTAR
Dengan mengucapkan syukur kehadirat Allah SWT.Berkat bimbingan serta petunjuk-Nya kami dapat menyelesaikan makalah pengelolaan laboratorium tepat pada waktunya.
Makalah ini disusun sehubungan dengan tugas mata kuliah pengelolaan laboratorium. Makalah ini membahas mengenai Manajemen Laboratorium.
Kami menyadari dalam penyusunan makalah ini terdapat banyak kekurang baik dalam pemilihan kata dan perangkaian katanya. Oleh karena itu,kritik dan saran dari semua pihak sangat membantu,agar kami dapat memperbaiki kesalhan-kesalahan dalam pembuatan makalah.dan kami berharap makalah ini dapat membantu para pembaca dalam menyelesaikan masalah mengenai mata kuliah pengelolaan laboratorium,dan memberikan segudang manfaat dan pengetahuan bagi yang membaca.



Bandar Lampung, 20 Februari 2018

Penulis



DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR 1
DAFTAR ISI 2
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang.............................................................................................3
B. Rumusan Masalah........................................................................................3
C. Tujuan Pembahasan.....................................................................................4
BAB II PEMBAHASAN
A. Pengertian Manajemen Laboratorium..........................................................5
B. Manajemen Oprasional Laboratorium.........................................................6
C. Administrasi Laboratorium..........................................................................7
D. Kedisiplinan Manajemen Pengelolaan Laboratorium................................10
E. Keterampilan Manajemen Pengelolaan Laboartorium...............................11
F. Peraturan Umum di Laboratorium.............................................................11
 BAB III PENUTUP
A. Kesimpulan................................................................................................13
B. Saran...........................................................................................................13
DAFTAR PUSTAKA




BAB I
PENDAHULUAN


I. Latar Belakang
Menurut Direktoran Pendidikan Menengah Umum (1995:7), Laboratorium adalah tempat melakukan percobaan dan penyelidikan. Temopat ini dapat merupakan suatu ruangan tertutup, kamar, atau ruangan terbuka, misalnya kebun. Dalam pengertian yang terbatas laboratorium ialah suatu ruangan yang tertutup tempat melakukan percobaan dan penyelidikan. Selain itu, menurut Widyarti (2005:1) “Laboratorium adala suatu ruangan tempat melakukan kegiatan praktek atau penelitian yang di tunjang oleh adanya seperangkat alat-alat Laboratorium serta adanya infrastruktur Laboratorium yang lengkap”. Kemudian, menurut Wirjosoemarto dkk (2004:40) “pada konteks proses belajar mengajar sains di sekolah-sekolah seringkali istilah Laboratorium diartikan dalam pengertian sempit yaitu suatu ruangan yang di dalamnya terdapat sejumlah alat-alat dan bahan praktiukum”.
Laboratorium adalah bagian integral dari bidang akademik (bukan bagian dari rumah tangga atau administrasi), maka manajemen laboratorium perlu direncanakan seiring dengan perencanaan akademik (program dan anggarannya). Peranan laboratorium sangat besar dalam menentukan mutu pendidikan karena Laboratorium yang menghasilkan karya-karya ilmiah yang membanggakan, yang tak dapat dilakukan oleh institusi lainnya. Sehingga bagi perguruan tinggi yang bermutu, Laboratorium menjadi bagian yang di kedepankan.
II. Rumusan Masalah
a. Apa yang dimaksud dengan manajemen laboratorium?
b. Apa saja komponen manajemen operasional laboratorium?
c. Bagaimana rincian kegiatan dari masing-masing perangkat manajemen laboratorium

III. Tujuan Penulisan
a. Untuk mengetahui apa yang dimaksud dengan manajemen laboratorium.
b. Untuk mengetahui apa saja komponen manajemen laboratorium operasional laboratorium.
c. Untuk mengetahui bagaimana rincian kegiatandari masing-masing perangkat manajemen laboratorium.



BAB II
PEMBAHASAN


A. Pengertian Manajemen Laboratorium
Manajemen laboratorium (laboratory management) adalah usaha untuk mengelola laboratorium. Suatu laboratorium dapat dikelola dengan baik sangat ditentukan oleh beberapa faktor yang saling berkaitan satu dengan yang lainnya. Beberapa alat-alat laboratorium yang canggih, dengan staf profesional yang terampil belum tentu dapat berfungsi dengan baik, jika tidak didukung oleh adanya manajemen laboratorium yang baik. Oleh karena itu manajemen laboratorium adalah suatu bagian yang tidak dapat dipisahkan dari kegiatan laboratorium sehari-hari. Pengelolaan laboratorium akan berjalan dengan lebih efektif bilamana dalam struktur organisasi laboratorium didukung oleh Board of Management yang berfungsi sebagai pengarah dan penasehat. Board of Management terdiri atas para senior/profesor yang mempunyai kompetensi dengan kegiatan laboratorium yang bersangkutan. 
Laboratorium yang baik harus dilengkapi dengan berbagai fasilitas untuk memudahkan pemakaian laboratorium dalam melakukan aktivitasnya. Fasilitas tersebut ada yang berupa fasilitas umum dan fasilitas khusus. Fasilitas umum merupakan fasilitas yang dapat digunakan oleh semua pemakai Laboratorium contohnya penerangan, ventilasi, air, bak cuci (sinks), aliran listrik dan gas. Fasilitas khusus berupa peralatan dan mebelar, contohnya meja siswa/mahasiswa, meja guru/dosen, kursi, papan tulis, lemari alat, lemari bahan, ruang timbang, lemari asam, perlengkapan P3K, pemadam kebakaran dan lain-lain. Beberapa hal yang perlu diperhatikan manajemennya adalah sumber daya manusia, sarana dan prasarana dan penggunaan laboratorium. Pentingnya pengelolaan laboratorium mencakup hal:
1. Memelihara kelancaran penggunaan laboratorium
2. Menyediakan alat atau bahan yang diperlukan
3. Membuat format peminjaman
4. Pendokumentasian atau pengarsipan
5. Peningkatan laboratorium

B. Manajemen Operasional Laboratorium
Untuk mengelola laboratorium yang baik harus dipahami perangkat-perangkat manajemen laboratorium, yaitu:

1. Tata Ruang
 Laboratorium harus ditata sedemikian rupa hingga dapat berfungsi dengan baik. Tata ruang yang sempurna, harus dimulai sejak perencanaan gedung sampai pada pelaksanaan pembangunan. Tata ruang yang baik mempunyai: pintu masuk (in), pintu keluar (out), pintu darurat (emergency-exit), ruang persiapan (preparationroom), ruang peralatan (equipment-room), ruang penangas (fumehood), ruang penyimpanan (storage-room), ruang staf (staff-room), ruang teknisi (technician-room), ruang bekerja (activity-room), ruang istirahat/ibadah, ruang prasarana kebersihan, ruang toilet, lemari praktikan (locker), lemari gelas (glass-rack), lemari alat-alat optik (opticals-rack), pintu jendela diberi kawat kasa, agar serangga dan burung tidak dapat masuk, fan (untuk dehumidifier), ruang ber-AC untuk alat-alat yang memerlukan persyaratan tertentu. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa tata ruang merupakan pusat aktivitas didalam laboratorium.

2. Alat yang baik dan terkalibrasi
 Peralatan dalam kondisi yang baik dan memiliki ketepatan dalam mengukur (kalibrasi). Setiap peralatan yang akan dioperasikan harus memiliki kodisi siap untuk dipakai, bersih, berfungsi dengan baik, dan terkalibrasi. Peralatan yang ada juga harus disertai dengan buku petunjuk pengoperasian (manual-operation). Hal ini untuk mengantisipasi terjadinya kerusakan, dimana buku manual merupakan acuan untuk perbaikan seperlunya. Teknisi laboratorium yang ada harus senantiasa berada di tempat, karena setiap kali peralatan dioperasikan ada kemungkinan alat tidak berfungsi dengan baik. Beberapa peralatan yang dimiliki harus disusun secara teratur pada tempat tertentu, berupa rak atau meja yang disediakan. Peralatan digunakan untuk melakukan suatu kegiatan pendidikan, penelitian, pelayanan masyarakat atau studi tertentu. Karenanya alat-alat ini harus selalu siap pakai, agar sewaktu-waktu dapat digunakan.
3. Infrastruktur Laboratorium
 Infrastruktur laboratorium ini meliputi: 
1) Sarana Utama 
Mencakup bahasan tentang lokasi laboratorium, konstruksi laboratorium dan sarana lain, termasuk pintu utama, pintu darurat, jenis meja kerja/pelataran, jenis atap, jenis dinding, jenis lantai, jenis pintu, jenis lampu yang dipakai, kamar penangas, jenis pembuangan limbah, jenis ventilasi, jenis AC, jenis tempat penyimpanan, jenis lemari bahan kimia, jenis alat optik, jenis timbangan dan instrumen yang lain, kondisi laboratorium, dan sebagainya.
2) Sarana Pendukung
Mencakup bahasan tentang ketersediaan energi listrik, gas, air, alat komunikasi, dan pendukung keselamatan kerja seperti pemadam kebakaran, hidran dsb.
C. Administrasi Laboratorium
 Administrasi laboratorium meliputi segala kegiatan administrasi yang ada di laboratorium, yang antara lain terdiri atas:
 1) Inventarisasi peralatan laboratorium
 2) Daftar kebutuhan alat baru, alat tambahan, alat yang rusak, alat yang dipinjam/dikembalikan
 3) Surat masuk dan surat keluar
 4) Daftar pemakai laboratorium, sesuai dengan jadwal kegiatan praktikum/ penelitian
 5) Daftar inventarisasi bahan kimia dan non-kimia, bahan gelas dan sebagainya
 6) Daftar inventarisasi alat-alat meubelair (kursi, meja, bangku, lemari dsb.)
 7) Sistem evaluasi dan pelaporan Kegiatan administrasi ini adalah merupakan kegiatan rutin yang berkesinambungan, karenanya perlu dipersiapkan dan dilaksanakan secara berkala dengan baik dan teratur. 
a. Organisasi laboratorium
Organisasi laboratorium meliputi struktur organisasi, deskripsi pekerjaan, serta susunan personalia yang mengelola laboratorium tersebut. Penanggung jawab tertinggi organisasi di dalam laboratorium adalah Kepala Laboratorium. Kepala Laboratorium bertanggung jawab terhadap semua kegiatan yang dilakukan dan juga bertanggung jawab terhadap seluruh peralatan yang ada. Para anggota laboratorium yang berada di bawah Kepala Laboratorium juga harus sepenuhnya bertanggung jawab terhadap semua pekerjaan yang dibebankan padanya. Untuk mengantisipasi dan menangani kerusakan peralatan diperlukan Dalam pengelolaan laboratorium dibutuhkan personalpersonal yang memahami tugas dan tanggung jawab masing-masing.
b. Fasilitas Pendanaan
 Anggaran dimaksud adalah suatu proses yang meliputi perencanaan sistematik untuk suatu kegiatan yang menghemat uang. Anggaran di buat 2-3 bulan sebelum tahun ajaran dimulai, agar jika ada pembatalan masih cukup waktu. Dalam penyusunan anggaran perlu diperhatikan langkah-langkah berikut:
 1) Cek semua persediaan alat/ bahan.
 2) Koordinasi dengan laboran serta guru yang menggunakan laboratorium untuk mengetahui barang habis, rusak, alat baru yang dibutuhkan, hilang, dsb. 
3) Mencari informasi kisaran penerimaan anggaran untuk tahun mendatang. 
4) Pengecekan fasilitas seperti listrik, air, gas.
 5) Mengecek harga alat/ bahan. 
6) Membuat daftar kebutuhan mencakup: tipe, model, dan jumlah dari barang yang dibutuhkan dengan pengelompokkan: bahan habis, alat gelas-plastik-logam, spesien atau preparat, ATK, dll.
 7) Melakukan konsolidasi dengan Kepala Sekolah.
c. Inventarisasi dan Keamanan 
Kegiatan inventarisasi dan keamanan laboratorium meliputi:
 1) Semua kegiatan inventarisasi harus memuat sumber dana darimana alat-alat ini diperoleh/dibeli, misalnya: pendanaan internal, hibah atau sumbangan. 
2) Keamanan/security peralatan laboratorium ditujukan agar peralatan laboratorium tersebut harus tetap berada di laboratorium. Jika peralatan dipinjam harus ada jaminan dari si peminjam. Jika hilang atau dicuri, harus dilaporkan kepada kepala laboratorium. 
Tujuan yang ingin dicapai dari inventarisasi dan keamanan adalah:
 1) Mencegah kehilangan dan penyalahgunaan
 2) Mengurangi biaya-biaya operasional 
3) Meningkatkan proses pekerjaan dan hasilnya 
4) Meningkatkan kualitas kerja 
5) Mengurangi resiko kehilangan 
6) Mencegah pemakaian yang berlebihan 
7) Meningkatkan kerjasama.
Dalam mempermudah pemeriksaan perlu dilakukan inventarisasi secara sitematik yang disusun dalam sebuah buku atau secara komputerisasi. Hal yang perlu diperlukan pada inventarisasi yaitu: 
1) Kode alat/bahan
2) Nama alat/bahan
3) Spesifikasi alat/bahan (merk, tipe, dan pabrik pembuatan)
4) Sumber pemberi alat dan tahun pengadaan
5) Jumlah atau kuantitas
6) Kondisi alat, baik atau rusak
        Inventarisasi merupakan suatu proses pedokumentasian seluruh sarana dan prasaran serta aktivitas laboratorium. Laboratorium di sekolah terdiri atas beberapa jenis dengan karakteristik yang berbeda, namun dari sudut pandang pengadministrasian memiliki pola dan aspek yang serupa. Untuk keperluan administrasi diperlukan beberapa format yang terdiri atas: 
1) Format A : Data ruangan laboratorium
2) Format B1 : Kartu barang 
3) Format B2 : Daftar barang 
4) Format B3 : Daftar Penerimaan/pengeluaran barang 
5) Format B4 : Daftar usulan/penerimaan barang 
6) Format C1 : Kartu alat
7) Format C2 : Daftar alat 
8) Format C3 : Daftar penerimaan/ pengeluaran alat 
9) Format C4 : Daftar usulan/ permintaan alat 
10) Format D1 : Kartu zat 
11) Format D2 : Daftar zat 
12) Format D3 : Daftar penerimaan/pengeluaran zat
13) Format D4 : Daftar usulan/permintaan zat

D. Kedisiplinan Manajemen Pengelolaan Laboratiruim
Pengelola laboratorium harus menerapkan disiplin yang tinggi pada seluruh pengguna laboratorium (mahasiswa, asisten, laboratoriumoran/teknisi) agar terwujud efisiensi kerja yang tinggi. Kedisiplinan sangat dipengaruhi oleh pola kebiasaan dan perilaku dari manusia itu sendiri. Oleh sebab itu setiap pengguna laboratorium harus menyadari tugas, wewenang dan fungsinya. Sesama pengguna laboratorium harus ada kerjasama yang baik, sehingga setiap kesulitan dapat dipecahkan/diselesaikan bersama

E. Keterampilan Manajemen Laboratorium
Pengelola laboratorium harus meningkatkan keterampilan semua tenaga laboratoriumoran/teknisi. Peningkatan keterampilan dapat diperoleh melalui pendidikan tambahan seperti pendidikan keterampilan khusus, pelatihan (workshop) maupun magang di tempat lain. Peningkatan keterampilan juga dapat dilakukan melalui bimbingan dari staf dosen, baik di dalam laboratorium maupun antar laboratorium.
F. Peraturan umum di Laboratorium
Beberapa peraturan umum untuk menjamin kelancaran jalannya pekerjaan di laboratorium, dirangkum sebagai berikut:
 1) Dilarang makan/minum di dalam laboratorium
 2) Dilarang merokok, karena mengandung potensi bahaya seperti. Kontaminasi melalui tangan, Ada api/uap/gas yang bocor/mudah terbakar, dan Uap/gas beracun, akan terhisap melalui pernafasan
 3) Dilarang meludah, akan menyebabkan terjadinya kontaminasi 
4) Jangan panik menghadapi bahaya kebakaran, gempa, dan sebagainya. 
5) Dilarang mencoba peralatan laboratorium tanpa diketahui cara penggunaannya. Sebaiknya tanyakan pada orang yang kompeten.
 6) Diharuskan menulis laboratoriumel yang lengkap, terutama pada bahan-bahan kimia. 
7) Dilarang mengisap/menyedot dengan mulut segala bentuk pipet. Semua alat pipet harus menggunakan bola karet pengisap (pipet - pump). 
8) Diharuskan memakai baju laboratorium, dan juga sarung tangan dan gogles, terutama sewaktu menuang bahan-bahan kimia yang berbahaya.
 9) Beberapa peraturan lainnya yang spesifik, terutama dalam pemakaian sinar X, sinar Laser, alat-alat sinar UV, Atomic Absorption, Flamephoto-meter, Bacteriological Glove Box with UV light, dan sebagainya, harus benar-benar dipatuhi. Semua peraturan tersebut di atas ditujukan untuk keselamatan kerja di laboratorium. 



BAB III
 PENUTUP
A. Kesimpulan
Suatu laboratorium dapat dikelola dengan baik sangat ditentukan oleh beberapa faktor yang saling berkaitan satu dengan yang lainnya. Beberapa alat-alat laboratorium yang canggih, dengan staf profesional yang terampil dan didukung oleh adanya manajemen laboratorium yang baik. Oleh karena itu manajemen laboratorium adalah suatu bagian yang tidak dapat dipisahkan dari kegiatan laboratorium sehari-hari. 

B. Saran
Makalah ini masih terdapat banyak kekurangan dari segala segi. Semoga penulis dapat belajar dalam pembuatan laporan dan lebih lengkap dalam segi materi yang terdapat didalam nya.


DAFTAR PUSTAKA
Djas, Fachri, 1998. Manajemen Laboratorium (Laboratory Management). Penataran Pengelolaan Laboratorium (Laboratory Management). Fakultas Kedokteran USU, Medan 
Djas, Fachri, Syaiful Bahri Daulay, 1997, Manajemen Laboratorium (Laboratory 
Management). Penataran Tenaga Laboran dalam Lingkungan Fakultas Pertanian USU, Medan 
Djas, Fachri, 1998. Manajemen Peralatan Laboratorium Terpusat di USU. Lokakarya 


Untuk Mendapatkan Update Berita TERBARU
Follow Kami Juga Di :

Facebook Klik : UPDATE INFO
Instagram Klik : UPDATE INFOO
Telegram Klik : UPDATE INFOO OFFICIAL
Twitter Klik : UPDATE INFOO

Budayakan Membaca Agar Kenali Fakta
Terima Kasih

1 Response to "MAKALAH MANAJEMEN LABORATORIUM "

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel